Wednesday, December 06, 2017

Motherhood Saga: Matilda's Baptism Day

Sudah resmi sejak tanggal 24 September 2017 lalu, Tilly sudah jadi penganut agama Katolik, sesuai dengan janji pernikahan orang tuanya, minimal bisa mendidik anak-anak kami secara Katolik. Sama seperti cicinya, Tilly sudah dibawa ke gereja dari sejak usianya sebulan. Di gereja dia termasuk anak yang anteng, kalau rewel dikit, digendong sebentar biasa langsung kalem. Tapi itu cuma pas awal-awal dia baru mulai ke gereja kok. Kalau sekarang, she's an expert! Nggak pernah nangis, nggak pernah rewel, pokoknya saya seneng bawa dia ke gereja. Sudah rutin kalau pas homili, itu waktunya dia nyusu, dan setelah itu dipangku mama sampai selesai misa. Kalau soal bertingkah, malah cicinya yang lebih banyak plus suka jumpalitan, bikin saya senewen takut dia gangguin orang lain. Mana kalau nanya-nanya di dalam gereja, suaranya kayak gledek, bikin mamanya suka tepok jidat. Kadang suka komentar bablas, "Mama, itu orangnya gendut banget ya!" Ampun dijeeehhh.... Untung ngomongnya pakai bahasa Indonesia. Kalau pakai bahasa Inggris, matilah muka mau ditaruh di kolong altar kali. Oh iya, cerita baptisan ini, ada unsur-unsur cenayangnya loh! Penasaran gak?

Pembaptisan di sini, beda dengan di Indonesia. Kalau di Indonesia baptisannya berjamaah, di sini saya daftar baptisan Tilly untuk dimasukkan ke dalam misa Komunitas Katolik Indonesia di Auckland yang diadakan di minggu ke 4 tiap bulan. Jadi deh, dia baptisannya sendirian, serasa jadi bintang tamu. Biar sama lagi dengan cicinya, Tilly saya baptis di usia 2 bulanan, yang berarti mamanya bisa irit, karena Tilly bisa pakai baju bekas cicinya, plus mamanya juga bisa pake baju bekas dulu pas cicinya dibaptis! Super irit nggak tuh? Soalnya pas Abby dibaptis kan saya juga masih overweight, jadi bajunya ukuran gede, sekarang masih overweight juga, jadi nggak perlu nyari-nyari lagi deh. Cuma karena di sini waktu itu masih dingin, saya dan bayinya pakai cardigan aja. Hidup irit! 

Nah, di sini seminggu sebelumnya saya sudah dipesankan sama Pastor untuk membawa lilin baptis dan mengisi form baptis. Jadilah kita cari-cari lilin di toko, dan nggak murah juga harganya. Beda dengan di Jakarta, semuanya sudah disiapkan dan kita tinggal ikuti prosesi baptis doang. Soal lilin ini, ada cerita spesialnya yang sampai sekarang masih bikin saya garuk-garuk kepala karena nggak percaya. Jadi, tiga hari sebelum baptisan Tilly itu, saya mimpi kalau lilin baptis yang sudah saya beli itu ketinggalan, dan sisa waktu sebelum misa itu tinggal 20 menit. Padahal ya, jarak dari rumah ke gerejanya itu sekitar 20 menit juga. Bayangin gimana paniknya saya di dalam mimpi, padahal lilin itu pentingnya minta ampun. Pas saya bangun, rasanya tuh nafas masih tersengal-sengal. Jadi hari itu saya cerita ke mama saya dan suami saya soal mimpi ketinggalan lilin itu dan ingetin supaya mereka bawa. Demi supaya nggak ketinggalan, saya taruh itu lilin di depan komputer suami, secara every single day dia tuh pasti pakai itu komputer, jadi nggak mungkin ketinggalan. 

Pas hari H, kita berangkat pakai dua mobil. Maklum anggota keluarga ada 6, sementara mobil kita dua-duanya itu five seater. Saya bareng dengan Tilly dan mama, suami saya bareng dengan Abby dan adik saya yang lagi datang liburan. Suami jalan duluan sementara saya nyusul di belakang. Di tengah jalan, saya punya firasat nggak enak banget, terasa ada yang salah dan mendadak ingat lilin. Jadi saya minggirin mobil di motorway, lalu telepon suami nanya apakah lilinnya dibawa. Ternyata, dia lupa aja dong! Padahal udah saya ingetin dan saya taruh di depan komputernya dia. Pas saya lihat jam, itu pukul 1.10 siang, tepat 20 menit sebelum misa dimulai (misanya dimulai pukul 1.30). Persis sis sis sama mimpi saya kemarin. Saya panik dan langsung cari exit untuk puter mobil, tapi kemudian mikir, calon baptisnya kan ada sama saya! Jadi saya nggak boleh telat dong! Langsung telepon suami lagi, minta dia balik ambil lilin. Padahal dia udah sampai gereja loh, jadi dia drop adik saya dan Abby, lalu muter lagi ambil lilin. Kita berlima nggak telat, cuma suami akhirnya datang pas misa udah dimulai, kucluk-kucluk bawa lilin, dan saat homili, numpang naruh lilinnya di meja baptis. Puji Tuhaaaaannn!! Semuanya akhirnya fell into places. Udah beneran deh saya serasa jadi cenayang beneran. Ini alamat bisa jadi penerus Mama Loreng!

Untuk nama baptis Tilly, saya dan suami bersepakat memberi nama Cecilia, terinspirasi dari Santa Cecilia, yang merupakan santa pelindung para musisi. Di hari pernikahannya, Santa Cecilia bernyanyi begitu indah indah memuji Tuhan. Semoga Tilly juga bisa jadi anak yang menyukai musik, minimal bisa nyanyi kayak mamanya (nggak false kayak bapaknya), dan bisa main alat musik jauh lebih jago dari mamanya. Nanti kita bisa bikin band keluarga macem The Corrs ya, 3 cewek 1 cowok. Buat yang nggak tau the Corrs, either anda ketuaan, atau kemudaan. 

Berikut ini kumpulan foto-foto baptisan yang pas prosesi baptisnya difotoin sama adik saya yang totally nggak bisa motret. Mau diajarin kayak apapun, hasilnya tetep hancur minah hahahaha. Yang penting ada dokumentasinya, dan baptisannya sudah sah. 

Selamat pagi semuanyaaaaa!! Aku baru bangun nihhhh!

Habis mandi dipakein baju. Bajunya bekas cici, sepatunya bekas cici, bandananya bekas cici. Cuma cardigannya baru, hadiah dari sekolah Kindy-nya Abby. Celananya ended up nggak dipake, karena malah jadi keliatan riweh dan bikin sepatunya copot terus. Itu tangan cicinya tuh lagi noel-noel pipi dedeknya.

Siap-siap untuk dibaptis sesudah homili. Ibu baptisnya, mama saya sendiri.

Diberkati dulu airnya, di sini airnya hangat banget, soalnya cuaca masih agak dingin.

Ini lupa lagi diapain, kayaknya dikasih minyak krisma deh.

Aku membaptis engkau, dalam nama Bapa, Putera, dan Roh Kudus. Aminnnn....

Dikasih handuk untuk ngeringin kepalanya. Pinter, nggak nangis sama sekali sepanjang misa dan baptisan.

Papa mengambil cahaya lilin dari lilin paskah.

Nah lilin sudah dinyalakan, semoga Cecilia bisa menjadi terang diantara keluarga dan teman-temannya. Duh, jadi makin mengingatkan cerita si lilin hehehe.

Foto keluarga dulu, ini yang paling mendingan!

Yang ini foto sekeluarga besar barengan sama adik saya juga, tapi mata sudah entah ngelihat kemana lantaran ibu-ibu di umat juga pada fotoin kita pakai HP masing-masing. 

Entah gimana ceritanya, mendadak para tante-tante mau ikutan foto bareng. Memang eksis banget deh, apalagi yang pakai tas biru tuh (sungkem ke Ci Beatrice, si ratu socmed).

Foto keluarga sekali lagi dengan sertifikat baptis. Itu suami malah naruh tangan dia di bahu saya, jadi rambut saya keangkat. Amburadul banget posisinya hahahaha. Oh iya, sertifikat baptis ini sampai butuh revisi dua kali loh! Salah nama bapaknya lah, salah nama pastornya lah. Third time is the charm, akhirnya bener juga dan dianter pakai pos ke rumah.

Habis misa, ada acara ramah tamah di aula bawah, eh anaknya malah molor blasss... Memang anak baik ini, nggak ada rewel-rewelnya. Tapi habis gitu bangun juga kok. Pas bangun, langsung deh dikerubutin tante-tante.

Foto dulu sama mama. Di sini Tilly keliatan masih kecil banget, sekarang selisih 2 bulan, udah berasa gede banget deh!

Foto dulu sama ibu baptisnya alias popo-nya sendiri.

Dan tidak lupa foto sama papa dong.

Ada juga nih foto keluarga mendingan dikit di aula bawah.

Sehabis dari gereja, jamnya nanggung banget sekitar pukul 4 sore. Mau dinner belum waktunya, jadi kita jalan-jalan deh ke Viaduct area, lebih tepatnya ke wharf area. Di daerah situ banyak banget restaurant-restaurant, cuma di semua tempat rameeee banget. Apalagi matahari keluar dikit. Orang Auckland kalau lihat matahari keluar, biar masih rada dingin juga bawaannya mah pada nangkring semua makan minum, apalagi di daerah pelabuhan. Jadi deh kita masuk aja ke salah satu resto yang ada di situ, itupun nggak bisa dapat duduk cantik di luar, bisanya di dalam. Sayangnya saat itu lagi jam nanggung, menu yang bisa dipesan cuma gourmet pizza sama appetizer aja. Kita cuma pesen dua pizza sama 1 bucket fries buat cemilan (sangar ye cemilannya dua pizza).


Kalau yang kecil ini menu makannya tetap. ASI terus hihihihi.

Prawn and Sweet Chili Pizza

Meatlovers Pizza. Jangan disamain sama Pizza Hut atau Dominos punya ye hihihi. Kalau di resto-resto gini, lazim harganya 25 dolaran seloyang.

Fries yang dateng pakai gelas panci. Btw, sudah tau kan ya kalau di negara persemakmuran, kentang goreng begini disebutnya chips, bukan fries.

Cici sama dede. Strollernya masih sama, Aprica yang masih awet padahal udah dibawa keliling dalam dan luar negeri. Emejing!

Foto favorit saya pas hari itu, popo dan cucu, dengan pemandangan harbour yang cantik banget!

Hore, aku hari ini udah dibaptis loh!
Demikianlah acara baptisan Tilly yang dilaksanakan hampir dua bulan lalu itu. Untung masih inget buat dipost di sini, biar adil dong, cicinya ada, adiknya juga ada. Buat liat baptisan cicinya, bisa diintip di sini. Mirip nggak mukanya waktu umur dua bulanan? Kalau body, jelas montokan yang kecil ini hehe. Jadi saya punya dua anak cantik dengan nama yang cantik pula: Odilia Abigail, dan Cecilia Matilda. Semoga dua anak ini jadi anak yang baik, pintar, sehat, berbudi pekerti luhur, dan setia pada Tuhan. Katakan Aaaa..min!


15 comments:

  1. Congrat ya tilly akhirny dibaptis semoga doa mama papanya terwujud semuanya amien...pas kepoin baptisannya abby iya ya mirip loh mereka cm tilly lbh chubby aja wkwkkwkw, wihh di luar kentang gorengnya gemuk2 ya dibanding ma kentang goreng di indo yg langsing kek body model wkwkkww

    ReplyDelete
  2. Selamat Tilly, semoga Tilly tumbuh menjadi anak yang sehat, kuat, dan doa doa Papa Mama nya terkabul yaaa Amin :)

    ReplyDelete
  3. Selamat ya Tilly!

    Wuii kok bisa gitu ya mimpi lu jd kenyataan hehehe. Abis ini kudu mimpi dapet lotre ny hehehe

    ReplyDelete
  4. Tilly cantik gemas bangetttttt sih.

    ReplyDelete
  5. Aku habis kepoin postingan Abby dibabtis malah berasa takjub aduh si anak bayi ini sekarang udah gedeeee, udah jadi cici yang bisa bantuin mama jaga adeknya hahaha. Semoga sesuai doa papa mama ya, Abby dan Tilly, semoga bisa menjadi seorang Katolik yang penuh kasih juga :*

    ReplyDelete
  6. Selamat Tilly, Tuhan memberkati Tylly selalu :)

    ReplyDelete
  7. Selamat ya Tilly. Semoga tumbuh jadi anak yang cinta Tuhan ya.

    ReplyDelete
  8. Pertama kali ketemu blog ini baca postingan baptisannya Abby!
    Selamat ya Tilly sudah dibaptis, Tuhan memberkati :)

    ReplyDelete
  9. selamat buat tilly ya!
    wah sis Le ada bakat indera ke-6nya nihhh :p

    ReplyDelete
  10. Selamat buat Tilly! biar terus jadi anak yang takut akan Tuhan, sayang papa mama cici, popo dan semua semua! Gemes bangettttt Leeeeee liat Tilly, pengne ikut toel2! and btw semua nama anak loe cantik cantik banget! me likey!

    ReplyDelete
  11. Tilly, selamat ya cantik, sudah dibaptis, semoga selalu menjadi anak kesayangan Tuhan, mama, papa, cici dan kelg besar.
    Salam sayang dari Tante Sierli

    ReplyDelete
  12. Selamat ya Tilly. Eh btw, kalo di paroki g, ga boleh lho nenek/kakek jadi ortu babtis. Entah kenapa

    ReplyDelete
  13. selamat ya buat matilda.... semoga jadi anak yang takut akan Tuhan...

    ReplyDelete