Tuesday, December 19, 2017

Enam Tahun Bersamamu

Hari ini tepat sebulan setelah saya merayakan ulang tahun perkawinan yang ke enam, akhirnya baru punya waktu untuk nulis soal ini. Ada satu pencapaian yang akhirnya terjadi di saat anniversary kemarin, pencapaian yang sebenernya kecil aja, tapi lumayan berkesan... yaitu... eng ing eng.... AKHIRNYA SAYA DAN SUAMI BISA KE BIOSKOP UNTUK PERTAMA KALINYA SEJAK PINDAH KE AUCKLAND!! Horeeeee!! Huhahahhahaa.... noraknya minta ampun yeeee! Sebenernya ke bioskopnya mah murah, yang mahal itu nyari waktunya, kakakkkk! Pas bener deh kemarin ini mami mertua sama adek ipar liburan kemari, pas banget jatuhnya sama tanggal anniversary saya dan suami. Anak-anak juga udah siap ditinggal, yang gede udah bisa makan sendiri, yang kecil ASIP-nya siap di kulkas, mama dan papa bisa ngedate dengan tenang! Sebenernya ngedatenya dibagi dua sih. Pas anniversarynya itu saya dan suami dinner dulu, lalu pas minggu depannya baru pergi nonton. Tetep ya, biar kagak ninggalin anak kelamaan (plus supaya bisa ngatur waktu mompa) jadi ngedate aja kudu dibagi dua. Kita cerita soal perayaannya dulu deh ya, biar pada ikutan laper.

Wednesday, December 06, 2017

Motherhood Saga: Matilda's Baptism Day

Sudah resmi sejak tanggal 24 September 2017 lalu, Tilly sudah jadi penganut agama Katolik, sesuai dengan janji pernikahan orang tuanya, minimal bisa mendidik anak-anak kami secara Katolik. Sama seperti cicinya, Tilly sudah dibawa ke gereja dari sejak usianya sebulan. Di gereja dia termasuk anak yang anteng, kalau rewel dikit, digendong sebentar biasa langsung kalem. Tapi itu cuma pas awal-awal dia baru mulai ke gereja kok. Kalau sekarang, she's an expert! Nggak pernah nangis, nggak pernah rewel, pokoknya saya seneng bawa dia ke gereja. Sudah rutin kalau pas homili, itu waktunya dia nyusu, dan setelah itu dipangku mama sampai selesai misa. Kalau soal bertingkah, malah cicinya yang lebih banyak plus suka jumpalitan, bikin saya senewen takut dia gangguin orang lain. Mana kalau nanya-nanya di dalam gereja, suaranya kayak gledek, bikin mamanya suka tepok jidat. Kadang suka komentar bablas, "Mama, itu orangnya gendut banget ya!" Ampun dijeeehhh.... Untung ngomongnya pakai bahasa Indonesia. Kalau pakai bahasa Inggris, matilah muka mau ditaruh di kolong altar kali. Oh iya, cerita baptisan ini, ada unsur-unsur cenayangnya loh! Penasaran gak?