Thursday, July 13, 2017

Lima Hari Sebelum Peluncuran Tahap Dua

Hello from the hospital bed! Belum... Belum... Saya belum mau lahiran. Kalau menurut jadual, mestinya 5 hari lagi saya baru lahiran. Apadaya, kunjungan terakhir ke bidan berbuah "manis", tekanan darah saya naik ke 160/110, dan saya langsung dilarikan ke rumah sakit. Bukan dilarikan pakai ambulans, tapi sayanya nyetir sendiri (bawa mama dan Abby), mampir dulu di BK buat makan siang, lalu nyelonong santai masuk RS. Katanya sih bakalan cuma mau di CTG dan cek darah di ruang observasi. 1.5 jam kemudian dikabarilah kalau saya beneran harus masuk dan dirawat inap hahaha. Beneran saya nggak bawa persiapan apapun. Mana cuaca hari ini amburadul parah, hujan badai angin kencang, suhu cuma 7 derajat Celcius, lengkaplah suasana. Barusan suami baru tiba langsung dari kantor untuk jemput mama dan Abby, dan habis ini barang saya baru akan diantar. So I am gonna spend the night here. Semoga besok bisa keluar deh. Soalnya sebelum ke bidan tadi, saya udah siapin potong2 daging sapi sekilo, rebus dan kupas telor, giling bumbu untuk siap ngerendang. Apadaya, dinner rendang saya berubah jadi sepotong ikan tasteless dan brokoli rebus awur-awuran ala makanan rumah sakit. Rendang, wait for me tomorrow!


Lanjut! Sebelum saya nanti masuk RS untuk lahiran beneran, yang katanya sih bakalan hari Selasa depan, saya mau cerita-cerita sedikit persiapan lahiran anak kedua ini yang bakalan jadi winter baby. Cicinya summer baby, dedeknya winter baby, lengkap sudah saya jadi the mom of both seasons hahaha. Gak ada yang nanggung di spring dan autumn. Lumayan jadinya ada yang nemenin saya ultah kedinginan di sini, sementara yang gede nemenin bapaknya ultah di akhir tahun. Jadi apaan aja sih persiapan untuk anak kedua ini? Kalau buat saya kuncinya satu, pergunakan sebanyak-banyaknya bekas dari cicinya, selama masih layak, demi menghemat biaya. Punya anak itu gak murah, apalagi di sini. Biaya awal kayak melahirkannya memang majority dicover pemerintah. Tapi biaya hidup dan kebutuhan lain-lainnya kan nggak toh? Jadi sebagian besar peralatan bahkan pakaian bekas cicinya (yg unisex) sudah kita kirim pakai kargo pas kita pindah ke sini. Saya memang rencana gak mau punya cuma 1 anak. Jadi kami yakin untuk kirim kebutuhan bayi dibandingkan dengan beli lagi, dan kita juga berusaha seminimal mungkin tidak merepotkan orang-orang untuk bantu bawa dari Jakarta.

Pompa asi? Bekas cicinya. Sterilizer? Bekas cicinya. Botol susu? Bekas cicinya, tapi semua nipples kita ganti baru. Penghangat asi? Bekas cicinya. Stroller? Bekas cicinya. Car seat? Bekas cicinya. Bedongan, selimut, dan baju2 basic? Bekas cicinya. Gendongan? Bekas cicinya, tapi ada konsiderasi untuk beli lagi karena Aprica itu hip supportnya kurang, dan dengan kondisi tulang saya yang kurang baik, kalau kepepet mungkin mau coba merek lain. Tapi selama bisa pakai yang lama, akan dicoba dulu. I guess that's the advantage of buying better quality equipments since the very beginning, jadi semua kondisinya masih sangat layak pakai. Terus kasian dong, Le kalau semuanya pakai bekas? Weitssss jangan salah! Ternyata banyak juga loh barang yang harus kita beli baru.

Yang pertama harus beli baru jelas-jelas adalah baby bed. Itu lumayan menguras dompet loh. Belum lagi kelengkapannya, mattress, mattress pad, sprei, selimut, bumper. Lalu harus nambah lemari pakaian dan changing table. Kita menyiasati ini dengan membeli lemari pakaian biasa (tall boy) yang satu seri dengan lemari yang sudah kita punya tapi dengan ukuran lebih kecil, lalu saya beli changing pad kualitas baik untuk ditaruh di atasnya. Di sini juga dianjurkan untuk memakai infant capsule (car seat berbentuk keranjang) untuk anak usia di bawah 1 tahun, karena memudahkan untuk mobilitas orang tuanya. Kalau ke supermarket, bayi tinggal digotong sama capsule-nya dan ditaruh di atas trolley tanpa harus membangunkan baby-nya. Katanya nih, pernah ada kasus bayi ditinggal 1 menit aja di mobil gara-gara ortunya ambil uang di ATM, langsung tuh ortu ditangkap polisi, dianggap menelantarkan. Lagian orang sini juga banyak banget yang hobi lapor polisi (terutama nenek-nenek yang busy body hahaha). Nah, inget kan saya bilang ini anak kedua bakalan jadi winter baby? Artinya baju-baju newborn tipis-tipis ala Indonesia gambar bebek, burung, dan lain-lain yang dulu dipakai Abby, otomatis langsung tidak terpakai. Mana bidan saya ngomong, kalau bisa afford alias kalau mampu, tolong beli bahan merino wool karena hangat tapi tidak tebal. Begitu cek harga merino, singlet aja satunya ratusan ribu rupiah, rasanya pengen nangis, tapi akhirnya beli juga beberapa potong demi si winter baby. Kita ini, dibilang mampu ya biasa aja, dibilang ga mampu kok kelewatan gitu. Jadi galau hahahaha. Sisanya ya kebutuhan basic lah yang baru, kayak baju-baju onesie (yang ternyata mayan banyak juga), kantong asi, pospak (yang udah kayak gunung karena tiap nemu diskonan saya beli), tissue basah, toiletries, bak mandi, dan masih banyak lainnya. Phewwww... Itu baru kebutuhan anaknya. Kebutuhan emaknya gimana?

Nah ini lucu loh. Dari RS itu dikasih list kebutuhan ibu yang harus dibawa. Listnya ngga banyak, tapi kok saya banyak gak punyanyaaaaa... Contoh ya, mereka tuh suruh saya bawa underwear bekas ukuran besar yang udah tua2 biar habis dipakai langsung dibuang. Kayaknya di sini terbiasa kalau undies sudah kena darah kotor habis lahiran langsung dibuang, bukan dicuci. Saya sih siapin yang lama2. Tapi itu berarti saya juga harus beli yang baru supaya nggak ludes hihihi. Perut ini kan gak langsung balik singset toh, pasti masih terkewer-kewer dengan lemak berlebih. Kemudian yang kedua yang saya sebelumnya gak gitu pakai adalah piyama bukaan depan. Maklum, di Indonesia pas menyusui dulu, saya banyakan pake daster yang adem melambai-lambai, sementara di sini kalau winter, pakai daster tipis itu bisa mati beku. Mati sih kagak sih.. cuma masuk angin bohorok nanti dari bawah. Di RS juga tidak disediakan hospital gown bukaan depan seperti di RSPI dulu, jadi saya kudu investasi beli piyama berkancing beberapa stel. Padahal saya kan demennya pake tshirt butut sama celana panjang. Di list itu di antaranya juga disuruh bawa musik yang bikin relax, cemilan, minuman isotonik, sama lava lava. Saya sampe bingung apaan sih itu lava lava? Kudu google dulu, eh kagak taunya sarung! Hahahaha. Sarung ala Polynesia gitu deh. Maklum di sini kan banyak orang kepulauan.

Oh iya, buat perawatan habis melahirkan, saya juga harus say goodbye sama mbak pijit dan bengkung yang dulu tiap hari mijitin saya dan mandiin uap selama sebulanan. Hu hu hu... Selamat tinggal luxury of mbak pijit, I will miss youuuu! Tapi saya tetaplah siap dengan produk pasca melahirkannya, dan sama seperti pas habis lahiran Abby dulu, saya tetap setia dengan produk2 Clarins. Dulu si mbak yang mijitin saya pakai Clarins, sekarang kudu mijit2 sendiri deh. Entah apakah bakalan punya tenaga atau ngga. Yang penting beli dulu (terus inget2 harganya biar gak males pakainya hwhahahaha). Buat yang mau iseng coba, silakan pakai rangkaian ini: Clarins Stretch Mark Minimizer (ini saya pakai during pregnancy), Clarins Body Shaping Cream, Clarins Extra Firming Body Cream, dan kalau mau yang lebih kental dan kemasannya lebih mudah dibawa-bawa bisa tambahin lagi Clarins Extra Firming Body Lotion (ketiganya saya pakai after pregnancy). Berdasarkan pengalaman dengan Abby, bagus sih di badan saya. Minimal kulit terasa kencang dan nggak ada bekas stretch mark (walau kata orang stretch mark itu mah bakat ya, tapi ngga ada salahnya kalau mau nyoba). Kalau saja saya nggak alergi sama kapur sirih, saya nggak pernah kepikiran pakai Clarins. Kalau ngga alergi, katanya sih kapur sirih tetap jadi juaranya. Jadi, saran saya sih, kalau cocok, tetaplah pakai produk-produk tradisional. Udah bagus, lebih hemat, apalagi kalau ada mbak yang pijetin, sempurnalaaahhh...

Oke, sekian dengan hal-hal "duniawi" alias persiapan barang-barang. Persiapan mental saya gimana? Jujur nih, untuk anak kedua ini, apalagi pas tau kalau saya kena placenta previa yang mengharuskan saya menjalankan operasi Caesar, ditambah lagi kena high blood pressure yang berarti ada risiko preeclampsia, saya jauuuhhh lebih nervous di operasi kali ini dibandingkan dengan operasi yang pernah saya jalani sebelumnya. Pas dulu saya bedah paru-paru, saya nggak secemas ini, begitupun saat operasi pengangkatan paru-paru, saya tetap nggak secemas ini. Padahal operasinya masing-masing memakan waktu lebih dari delapan jam. Mungkin perasaan sebagai ibu yang sekarang membuat saya menjadi lebih was-was. Selain ada dua nyawa yang dipertaruhkan saat operasi Caesar, saya juga masih punya anak pertama yang butuh perhatian saya. Suami juga penting sih, tapi somehow mikirin Abby kalau saya sampai kenapa2 tuh bikin nyessss... Mestinya sih saya nggak boleh kebanyakan mikir ya hehehe. Tapi kok tetep aja kepikiran. Makanya beneran deh sungguh-sungguh saya mohon doa yang banyaaakkk banget dari yang baca blog ini, supaya semuanya lancar jaya tanpa hambatan dan gangguan. Nih sambil saya nulis ini, baru aja susternya habis cek tekanan darah lagi setelah minum obat yg slow release, ternyata gak ngefek dong, barusan dikasih yang rapid release baru bisa turun dikit. Ampun dahhhh... (Mending ngalihin perhatian dengan makan kue yang barusan dianter ke meja hahahaha).

Demikianlah postingan terakhir sebelum lahiran yang agak-agak seru. Bener-bener nggak nyangka harus test drive dulu masuk RS sebelum lahiran beneran. Yang jelas saya percaya, kalau rencana Tuhan pasti indah seindah-indahnya. Saya sudah sering jadi saksi hidup dari kuasa Tuhan, dan kayaknya Tuhan memang pingin kasih saya pengalaman komplit untuk dua kali lahiran. Satu normal, satu caesar, biar nanti bisa cerita di blog ini gimana bedanya hahahaha. See you on the next post with our new family member. Pray for us!

33 comments:

  1. Aku pikir nggak bakal ada postingan baru sampai cici melahirkan. Tapi tetep aja iseng buka blog, ehhh beneran ada postingan baru hahaha.

    Untung mampir nih, biar bisa dibantu dalam doa untuk proses lahirannya, ya, ci. Pokoknya nggak usah takut nggak usah banyak mikir, Tuhan yang nemenin selama proses berlangsung. Ganbatte, Mommy Le!

    ReplyDelete
  2. Leony, semangat ya..saya yakin kamu pasti bisa melalui proses lahiran ini dengan baik. Semoga kamu dan bayinya sehat. Bgitu juga dengan Abby. Salam sayang. Sierli

    ReplyDelete
  3. ci leony.. semoga nanti proses lahiran nya lancar ya ci, mommy & baby nya sehat. :D
    ga sabar pengen liat dede nya Abby.. :)

    ReplyDelete
  4. Lancar dan sehat yaaa u bunda dan babynyaaa... Abis lahiran emang kangen bgt sm mbak2 tkg pijit yaa.. atau minimal creambath u memperlancar asi juga hehe..

    ReplyDelete
  5. Moga-moga besok bisa keluar RS biar bisa makan rendang ya... Hehe

    ReplyDelete
  6. Ci Le, semoga proses persalinannya lancar semua ya ci. Ci Le en debay sehat :) amien!!

    ReplyDelete
  7. Semoga proses persalinannya dilancarkan ya kak Leony. Semoga juga semua kekhawatirannya cepat ilang supaya gak was was pas hari H :)

    ReplyDelete
  8. Le, my prayer with you.. memang ya namanya ngelahirin pasti serem, tapi percaya deh Tuhan pasti memakai tengan-tangan para suster dan dokter untuk membantu di proses persalinan ntar :)

    Sehat2 terus yaa and ditunggu nih next blog nya udah ada foto dede nya si Abby..hehe.. Gambate ya..

    ReplyDelete
  9. Le.. will pray for you :) Tuhan sertai persalinan kali ini lancar ya. semua diberikan jalan yang terbaik buatnya. waiting for the baby pic :)

    ReplyDelete
  10. heubat nih masihs empat buat postingan..

    Co ya adiknya Abby?

    Moga dilancarkan semuanya ya, hiks rendangnya belum jadi dibuat ya jadinya

    ReplyDelete
  11. Leony, semoga persalinannya lancar ya. Dan semuanya sehat2. Amien

    ReplyDelete
  12. Semangatt ci, berdoa semua dimudahkan ya disana. Aminn..

    ReplyDelete
  13. Ak pikir ci le udh lahiran...semangat ci, semoga dilancarkan smp lahiran ya semua sehat baby n ci le jg

    ReplyDelete
  14. semangattt ya le, Doaku buat kamu dan baby.. GBU

    ReplyDelete
  15. le...semoga persalinannya lancar ya... sehat2 semuanya ya...

    ReplyDelete
  16. Sehat-sehat ya le. Semoga nanti prosesnya lancar, mama & baby juga sehat terus. GBU

    ReplyDelete
  17. Semoga sehat-sehat ya Mbak Leony, persalinannya lancar dan setelahnya juga sehat-sehat buat semua. amin.amin

    ReplyDelete
  18. Semoga proses persalinannya lancar, cici dan si cantik sehat selamat tanpa kekurangan suatu apapun aamin. Terus bisa segera di 'luncurkan' kisahnya di blog ini juga. Ga sabar nanti judulnya ganti jadi "Abby dan .... Tamasya : " Huehehehee

    ReplyDelete
  19. Woow lama gak update kesini ci le udah mau lahiran yah. Pasti didoain ci semoga lancar yah lahirannya. Dan sehat2 juga baby & mamanya��

    ReplyDelete
  20. Alo non, ini gw fung..
    semoga lancar2 yah lahirannnya..

    gw 2 anak sesar.. tenang aja.. cepet kelar & ternyata ga sakit koq..

    ReplyDelete
  21. Lancar jaya sampai lahiran nanti ya ci, sehat selalu untuk mami dan dedenya. Hidup rendang yey :D

    ReplyDelete
  22. Lancar2 ci persalinannya, mommy dan baby sehat selamat sempurna. Amin.

    ReplyDelete
  23. Semoga Allah memudahkan proses persalinannya ya mba Le, dan semuanya sehat dan selamat :D

    ReplyDelete
  24. Good luck, Leony! Lancar proses lahirannya, mommy and baby sehat, dan lo cepat pulih.

    ReplyDelete
  25. Ci Le... Semangat yah :) Tuhan pasti jaga kalian, semua sehat dan tanpa kurang 1 apapun ya.. Jangan banyak pikiran ci nanti malah jadi berefek kurang baik buat cici n baby.. Semoga lancar ya sampe hari H nya dan ditunggu update new membernya.. :)

    ReplyDelete
  26. semangat sis! semoga ibu dan anak selamat, sehat dan sempurna melewati proses persalinan ya!

    ReplyDelete
  27. wah kayanya pas gw nulis ini uda hari H nih. semangat leony!! Pray for you and your baby. Sehat-sehat yaaa.. ga sabar nunggu cerita abis lahirannya hehe.
    btw baru kepikiran, kalo disana beda musim emang bisa beda peralatan buat newborn nya ya. beruntung yg di indo ga ada beda musim jadinya masih lebih banyak yg bisa dilungsur2in..

    ReplyDelete
  28. Leony, aku doakan ya supaya kamu dan baby semua sehat2 .. Abby dan keluarga juga sehat2 semua ya... Gbu...

    ReplyDelete
  29. Semangattt ciii.. lancar-lancar sampai persalinan.. dan sehat-sehat buat semuanya.

    ReplyDelete
  30. sama ni..mikirnya udah jelek aja jelang lahiran. gimana kalo tiba2 ngedrop, dsb? gw sampe bilang suami gw, duhh kok gw jadi takut ya? suami dengan santainya bilang, wuaah kalo soal itu gw ga bisa bantu loe deh, mesti loe sendiri lah menyemangati diri loe sendiri wkwkwkw
    sampe meja operasi pun, masih tegang.... disuruh relax, mana bisa relax meski udah hamil 3x.. hehehe
    ditunggu cerita lahirannya :)

    ReplyDelete
  31. Besok ya Lairannya Le. Semangat!!!!!!!!

    ReplyDelete
  32. Gmn kabarnya skrg ci? Pasti lg sibuk dgn newborn :) semoga sehat senantiasa ya skluarga :)

    ReplyDelete